Kuning telur disebut mengandung kolesterol tinggi. Kini banyak orang yang menghindari konsumsi kuning telur dan hanya memilih putih telur saja.

Putih telur memang disukai oleh mereka yang sedang berdiet lemak dan kurangi kalori. Karenanya mereka tidak konsumsi kuning telur yang kaya lemak dan kolesterol.

Telur ayam. Foto: iStock

Memang benar, putih telur mengandung lebih sedikit kalori dibandingkan dengan kuning telur. Akan tetapi baik peneliti maupun ahli gizi juga telah menemukan bahwa jumlah kalori yang rendah bukanlah jadi tujuannya. Justru yang perlu diperhatikan adalah nilai gizi pada bahan makanan tersebut.

Dilansir oleh The Daily Meal (29/06), kuning telur memang mengandung lemak yaitu sekitar 3,5 gram per butir. Jumlah ini tentu relatif sedikit dan setara dengan sepersepuluh dari lemak dalam buah alpukat.

Walaupun banyak dihindari, lemak juga punya manfaat untuk tubuh. Seperti dapat membantu turunkan risiko penyakit jantung, meningkatkan kesehatan otak dan bahkan penurunan berat badan. Selain itu, konsumsi lemak sehat juga telah dikaitkan peningkatan kadar kolesterol baik dan penurunan kolesterol jahat dalam darah.

Kuning telur memang mengandung koletserol. Namun, ketakutan kita untuk mengonsumsi kolesterol yang ditemukan dalam telur sama sekali tidak berdasar.

Satu buah telur rebus lengkap dengan kuningnya. Foto: iStock

Seorang peneliti sekaligus ahli kesehatan otot, Neerav D. Padliya, Ph. D selaku wakil presiden aliansi penelitian di Qurr, sebuah perusahaan yang memasarkan suplemen pembentukan otot berbasis kuning telur mengatakan, banyak orang menghindari kuning telur karena khawatir akan dampak kolesterol. Padahal mengonsumsi satu telur per hari tidak ditemukan adanya dampak yang substansial terhadap risiko penyakit jantung koroner atau stroke pada pria dan wanita sehat.

Jadi tidak ada masalah jika kita konsumsi satu atau dua butir telur, karena masih dalam batas aman. Dengan Anda tidak konsumsi kuning telur maka Anda juga akan mengurangi asupan proteinnya.

Menurut Dr. Padliya, kuning telur juga merupakan tambang emas gizi, terutama menyangkut kandungan vitamin dan mineral. Dengan tidak konsumsi kuning telur, berarti Anda akan kehilangan vitamin D dan A serta dua jenis karotenoid yaitu lutein dan zeaxanthin. Padahal, kandungan tersebut dapat membantu mencegah degenerasi makula terkait usia, yang menjadi salah satu penyebab utama kebutaan.

Jadi mitos ya klo mengkonsumsi kuning telur itu penyebab utama kolesterol darah naik. Tentu tadi mengkonsumsi dalam jumlah yang wajar dalam satu harinya.

Sumber:
https://food.detik.com/info-sehat/d-3545486/apa-benar-makan-kuning-telur-bikin-kolesterol-darah-naik